Arab Saudi Tahan Selegram, Jualan Haji Tanpa Izin

Konjen RI Jeddah Yusron B Ambary. Foto: mch2024

JEDAH | Satu pegiat media sosial ditahan oleh pihak keamanan Kerajaan Arab Saudi karena diduga berjualan visa haji ilegal.

Konsul Jenderal RI Jeddah Yusron B Ambary mengatakan satu selegram telah ditahan pihak keamanan Arab Saudi karena dia menjual paket haji tanpa izin menggunakan visa ziarah dengan jemaahnya di Makkah.

KJRI Jeddah sendiri saat ini masih menelusuri keberadaan jemaah tersebut.

“Mereka tidak ada yang mengurus saat ini. Pihak Arab Saudi sudah merazia akun-akun media sosial yang menjual visa haji tanpa antre. Saudi akan membasmi haji tanpa prosedural dengan serius,” ujar Yusron di Bandara King Abdul Aziz Jeddah, Kamis 6 Juni 2024.

Ia menambahkan pegiat media sosial diduga masih banyak sekali menjual paket haji seperti ini. Namun, Arab Saudi sudah memantau dan mencatat di media sosial seperti akun TikTok yang menjual paket haji tanpa antre, baik yang tinggal di Arab Saudi maupun di Indonesia.

“Tindakan kami lebih kepada korbannya. Nanti setelah ibadah haji selesai, kami akan menelusuri siapa korban dan pelakunya,” jelas Yusron.

Ia menjelaskan kemarin sudah mepet waktunya untuk menyelamatkan korban ke tanah air terlebih dahulu. Pihak KJRI Jeddah belum mendalami kasusnya karena tidak memiliki wewenang untuk menindak.

Yusron menekankan pemeriksaan di Masjidil Haram dan sekitarnya sangat ketat oleh Pemerintah Saudi. Pengetatan ini harus dilakukan karena haji tanpa prosedural dapat mengganggu kelancaran puncak haji.

Marulias|mch

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *