, ,

Waspada, Olahraga Berlebih Bisa Picu Kemandulan

oleh -721 views
Ilustrasi

RUTIN – berolahraga selalu digaungkan sebagai salahsatu gaya hidup sehat untuk menghindari berbagai risiko penyakit.

Namun tahukah, ahli menyebut bahwa melakukan olahraga secara berlebihan justru berisiko pada infetilias atau gangguan kesuburan berupa kemandulan.

Hal ini disampaikan oleh Dokter Spesialis Kebidanan dan Kandungan Konsultan Fertilitas, Endokrinologi, dan Raproduksi RS Pondok Indah, dr Shanty Olivia Jasiwan, SpOG-KFER.

Olahraga dengan teratur memang sangat dianjurkan karena banyak manfaat baiknya untuk kesehatan, termasuk kesuburan tubuh. Namun, ada yang perlu Anda perhatikan.

“Aktivitas fisik (olahraga) terbukti memiliki dampak positif terhadap kesuburan terutama pada mereka yang memiliki berat badan berlebih dalam upaya mengurangi berat badan,” kata Shanty dalam keterangan tertulisnya sebagaimana dilansir kompas.com, Jumat 27/2/2020).

Namun, olahraga yang dimaksudkan adalah olahraga yang rutin tetapi tidak berlebihan dilakukan.

Sedangkan, jika tubuh melakukan olahraga secara berlebihan, hal itu memiliki efek negatif terhadap keseimbangan energi pada tubuh yang dapat mempengaruhi sistem reproduksi.

Dijelaskan oleh Shanty, jika kebutuhan energi melebihi jumlah asupan makanan, maka keseimbangan negatif akan terjadi dan berefek pada gangguan pusat pengatur hormon di otak atau disfungsi hipotalamus.

“Sehingga terjadilah sirkulasi haid yang tidak teratur (pada perempuan),” ujar dia.

Waspadai Olahraga Kardiovaskular

Untuk diketahui, yang dimaksudkan dengan olahraga berlebihan adalah olahraga yang dilakukan dengan frekuensi yang sering, intensitas yang tinggi, dan durasi lama.

Salah satu jenis olahraga berlebihan yang disebutkan Shanty adalah jenis olahraga kardiovaskular seperti bersepeda dan aerobik.

Terutama jika kedua kegiatan itu dilakukan lebih dari atau sama dengan empat jam per minggu.

“Pada laki-laki, olahraga berlebihan juga dapat menurunkan kesuburan berupa menurunnya semua parameter sperma,” kata Shanty.

Sedangkan, pada perempuan, olahraga berlebihan dapat berefek pada kesuburan, terutama apabila olahraga dilakukan pada frekuensi, intensitas dan durasi yang tinggi yaitu lebih dari lima jam per minggu.

“Mengubah kebiasaan dengan menjalani gaya hidup lebih sehat tak hanya memperbaiki kesehatan Anda dan pasangan, juga mampu meningkatkan peluang terjadinya kehamilan dan memiliki anak yang sehat,” ujar dia. (*)